Ketika Ziarah Kubuur, Jangan Sesekali Cabut Rumput, Ini Sebabnya……

Ketika Ziarah Kubuur, Jangan Sesekali Cabut Rumput, Ini Sebabnya…

Jangan Cabut Rumput Diatas Kubuur
Mungkin ramai tidak tahu atau tak sengaja. Niat kita mungkin hanya mahu membersihkan kubuur sahaja kerana jarang menziarahi ahli keluarga yang terlebih dahulu dijemput Illahi. Tapi rupanya perbuatan mencabut rumput di atas kubuur mempunyai hukum berbeza. Baca penjelasan diberi oleh Ustaz Azhar Idrus berkaitan hukum cabut rumput yang tumbuh atas kubuur ini.

”Hendaklah diketahui bahawa maksud rumput di atas kubuur adalah segala yang tumbuh di atas kubuur. Ia tidak termasuk kawasan lain seperti jalan di sekeliling kubuur atau tanah lapang yang ada di dalam sempadan tanah perkubuuran. Hukum mencabut rumput dan pokok yang tumbuh di atas kubuur ini berlaku khilaf dalam kalangan ulamak mazhab padanya.

Mazhab Syafie
Haraam Cabut Tumbuhan Di Atas Kubuur. Tersebut pada kitab Fathul Mu’in:

ويحرم أخذ شيء منهما ما لم ييبسا لما في أخذ الأولى من تفويت حظ الميت المأثور عنه صلى الله عليه وسلم

Erti : “Dan haaram mengambil (cabut) suatu dari keduanya (yaitu pelepah kurma atau pokok yang ditanam diatas kuubur) selama ia belum kering (maati) kerana mengambil (umpama pelepah kurma yang ditanam diatas kubuur) itu menghilangkan hak maayat yang datang kisahnya dari hadith Nabi SAW.”

Yang dimaksudkan haraam di sini ialah jika yang mencabut rumput yang ada di atas kuubur itu ialah bukan pemiliknya (waris atau penjaganya). Ada pun pemiliknya maka tidak haaram mencabutnya.

HARUS MENCABUT TUMBUHAN ATAS KUuBUR
Tersebut pada kitab Hasyiah Al-Qalyubi :

وَلَا يَجُوزُ لِغَيْرِ مَالِكِهِ أَخْذُهُ مَا دَامَ رَطْبًا لِتَعَلُّقِ حَقِّ الْمَيِّتِ بِهِ، وَإِذَا جَفَّ جَازَ لِكُلِّ أَحَدٍ أَخْذُهُ

Erti : “Dan tidak harus mencabut tumbuhan di atas kuubur oleh selain pemiliknya selama tumbuhan itu masih hidup kerana bergantung hak maayat dengannya. Dan apabila tumbuhan itu telah maati nescaya harus bagi sesiapa sahaja mencabutnya.”

Maka difahami dari perkataan Syeikh Qalyubi ini bahawa kalau pemilik kubuur yang mencabutnya maka tidaklah haraam.

Dan tersebut pada kitab An-Nihayah bagi Syeikh Ramli :

ويمتنع على غير مالكه أخذه من على القبر قبل يبسه

Erti : “Dan tertegah atas selain pemiliknya mencabut tumbuhan di atas kuubur sebelum tumbuhan itu maati.”

Dan tersebut pada kitab Hasyiah Syarwani ala At-Tuhfah :

وَ (قَوْلُهُ وَيَحْرُمُ أَخْذُ ذَلِكَ) أَيْ عَلَى غَيْرِ مَالِكِهِ

Erti : “Dan maksud perkataan Syeikh Ibnu Hajar haraam mencabut tumbuhan atas kuubur itu ialah atas yang bukan pemiliknya.”

Dan tersebut pada kitab Al-Iqna’ bagi Syeikh Khatib As-Syarbini :

وَلَا يَجُوزُ لِلْغَيْرِ أَخْذُهُ مِنْ عَلَى الْقَبْرِ قَبْلَ يُبْسِه

Erti : “Dan tidak harus bagi selain pemilik kuubur mencabut tumbuhan atas kuubur itu jika ia belum kering (maati).”

PEMILIK DIHARAaMKAN MENCABUT TUMBUHAN ATAS KUuBUR
Dan maksud pemilik atau waris empunya kubuur boleh mencabut tumbuhan atau rumput di atas kubuur itu ialah selama masih ada tinggal sebahagiannya.Ada pun mencabut semuanya hingga tidak ada satu pun yang tumbuh di atas kubuur itu hukumnya tetap haraam.

Berkata Syeikh Al-Bujairimi :

 

وَحَاصِلُهُ أَنَّهُ إنْ كَانَ الشَّيْءُ الْأَخْضَرُ قَلِيلًا كَخُوصَةٍ أَوْ خُوصَتَيْنِ مَثَلًا لَا يَجُوزُ لَهُ أَخْذُهُ وَهُوَ أَخْضَرُ لِأَنَّهُ صَارَ حَقًّا لِلْمَيِّتِ فَحُرِّمَ أَخْذُهُ، أَمَّا إذَا كَانَ كَثِيرًا فَإِنَّهُ يَجُوزُ الْأَخْذُ مِنْهُ

Erti : “Dan kesimpulannya jika adalah sedikit yang tumbuh di atas kubuur itu seperti beberapa helai sahaja nescaya tidak harus bagi pemiliknya mencabutnya ketika masih hidup kerana ia menjadi hak maayat maka haraam mengambilnya. Ada pun jika banyak yang tumbuh hidup maka sungguhnya harus bagi pemiliknya mengambil sebahagian daripadanya.” (Hasyiah Bujairimi)

Maksudnya jika banyak tumbuh rumput atau pokok di atas kuubur itu maka pemiliknya hanya boleh mencabut sebahagian sahaja bukannya kesemuanya. Dan jika hanya sedikit yang tumbuh maka tidak boleh mengambilnya kerana akan hilang kesemua yang ada.

MAZHAB HANAFI MEMAKRUHKAN CABUT RUMPUT ATAS KUBuUR
Berkata Syeikh Al-Khadimi Al-Hanafi :

: ومنها قلع الشوك والحشيش الرطبين على القبر، فإنه مكروه، فإن النباتات ما دامت رطبة تسبح الله، فحينئذ ينتفع الميت ويستأنس بتسبيحها

Erti : “Dan setengah dari yang dilarang itu ialah mencabut pokok dan rumput yang masih hidup keduanya yang tumbuh di atas kuubur maka sungguhnya hukumnya adalah makruuh. Dari kerana bahawasanya segala yang tumbuh itu selama ia hidup ia bertasbih akan Allah maka pada ketika itu akan memberi guna kepada maayat dan menumpang rahmat dari tasbihnya itu.” (Kitab Bariqah Mahmudiyyah)

KESIMPULAN
Haraam atas bukan pemilik atau waris penghuni kuubur mencabut rumput atau mengambil tumbuhan yang hidup di atas kuubur orang lain daripada rumput atau pokok-pokok. Harus ke atas pemiliknya mengambil atau mencabut rumput dan pokok yang tumbuh di atas kuubur dengan syarat ditinggalkan hidup sebahagiannya.

Jika dicabut semuanya sekali maka hukumnya adalah haraam. Harus memotong atau membuang pokok-pokok dan rumput yang bukan di atas kubur yang tumbuh di sekeling kubur kerana memudahkan orang lalu dan ziarah atau supaya tidak tinggal haiwaan yang berbisaa padanya.

Sumber:kata ustaz Azhar idrus.

 

 

Be the first to comment on "Ketika Ziarah Kubuur, Jangan Sesekali Cabut Rumput, Ini Sebabnya……"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*